Mencari Akar Persamaan dengan Metode Bisection menggunakan Program Matlab


A. Pengertian Metode Bisection

Metode bisection atau metode bagi dua membagi interval ( antara x1 dan x2  pada suatu fungsi f(x) )  dimana diperkirakan terdapat sebuah akar, menjadi 2 subinterval yang sama besar. Akar tersebut dicari dalam salah satu subinterval dan interval tidak boleh terlalu lebar.

B. Alogaritma Metode Biection

Langkah 1 :
Pilih taksiran nilai a sebagai batas bawah interval dan taksiran nilai b sebagai batas atas interval. Jika terpenuhi kondisi :
  • f(a) x f(b) < 0  ; maka ada akar dalam interval, selanjutnya ke langkah 2.
  • f(a) x f(b) > 0  ; maka tidak ada akar dalam interval. Geser posisi interval. 
  • f(a) x f(b) = 0  ; maka a  dan b, salah satu merupakan akar.

Langkah 2 :
Taksiran akar yang pertama c  dimana, c = (a + b )/2

Langkah 3 :
Evaluasi keberadaan akar, apakah dalam subinterval pertama (antara a dan c ) atau dalam subinterval kedua (antara c dan b). Jika diperoleh :
  • f(a) x f(c) < 0  ; akar berada dalam subinterval pertama, maka b = c. selanjutnya ke langkah 4.
  • f(a) x  f(c) > 0  ; akar berada dalam subinterval ke dua, maka a = c. Selanjutnya ke langkah 4. 
  • f(a) x  f(c) = 0  ; c adalah  akar.

Langkah 4 :
Kembali ke langkah 2 dan proses hingga langkah 3.

C. Program Matlab 6.5

Dengan bantuan komputer, langkah-langkah metode numeric dari alogaritma diformulasikan menjadi suatu program. Berikut ini adalah program MATLAB  mencari akar-akar persamaan  dengan metode Bisection :



  1. Ketik nama file syahwil5 pada jendela command window,
  2. Masukkan persamaan (huruf x kecil) = x^2-x-6
  3. Masukkan batas bawah a = -3
  4. Masukkan batas atas b = 2
Perhatikan output program, seperti gambar berikut
  
dari hasil keluaran program terlihat bahwa salah satu akar persamaan diatas adalah -2, untuk mengetahui akar yang lain masukkan nilai batas ats dan batas bawah yang lain.
2.    Hasil keluaran program benar, maka akan diuji lagi untuk persamaan  berikut :
    1. f(x) = x3 – x – 6 = 0
    2. f(x) = x2.5 – x – 6 = 0
Uji program :
a. Akar Persamaan f(x) = x3 – x – 6 = 0
   Petunjuk :
1.   Ketik nama file syahwil5 pada jendela command window,
  1. Masukkan persamaan (huruf x kecil): x^3-x-6
  2. Masukkan batas bawah a = -1
  3. Masukkan batas atas b = 3
  4. Perhatikan output program, seperti gambar berikut
a.      Output program akar persamaan f(x) = x3 – x – 6 = 0
  keluaran program terlihat akar persamaannya adalah 2
b. Output program akar persamaan f(x) = x2.5 – x – 6 = 0

akar persamaannya adalah 2,33

D. Ciri-ciri penyelesaian Numerik bila dibanding dengan penyelesaian Analitik yaitu :   
  1. Adanya proses perhitungan yang berulang-ulang (iteratif).
  2. Memerlukan alat bantu komputer.
  3. Memerlukan pemodelan matematis dari situasi yang nyata.
  4. Penyediaan input dan data yang cukup bagi pemodelan.
  5. Pembuatan algoritma dan penulisan program.
  6. Jawaban-jawaban yang diperoleh berupa jawaban (nilai) pendekatan, sehingga memiliki tingkat kesalahan/error (namun mempunyai tingkat ketelitian yang bisa diterima/valid) 



Comments (0)

Isi Blog ini diposting dari tugas-tugas kuliah, catatan pribadi, dan berbagai bacaan yang bersumber dari buku, internet dll